Skip to main content

Mengenal RPM dan YUM (Bagian I)

Oleh Luthfi Emka *)

PENDAHULUAN

Tulisan ini akan membahas bagaimana menggunakan RPM dan tool YUM untuk mengelola paket software yang dibutuhkan linux anda. Disini akah dibahas tentang:

  • Install, reinstall, upgrade dan hapus paket software menggunakan RPM dan YUM
  • Memperoleh informasi detail tentang paket berbasis RPM, seperti versi, status, dependensi, integritas dan signaturnya.
  • Membedakan file-file yang ditawarkan sebuah paket, termasuk mencari paket apa yang mencantumkan file tersebut.

Artikel ini merupakan salah satu topik berseri dari kami, dan dapat anda unduh versi PDF dan tertata rapi disini.

Mengenal Manajemen Paket

Dulu, kebanyakan aplikasi linux didistribusikan dalam bentuk source code, dimana mengharuskan user untuk membangunnya menjadi sebuah aplikasi siap pakai lengkap dengan halaman manual, file konfigurasi dll. Sekarang, distribusi linux modern hampir semuanya mendistribusikan aplikasi-aplikasinya dalam sebuah aplikasi pre-build yang siap install. Aplikasi pre-build siap install itulah yang disebut sebagai paket (packages).

Di artikel ini, kita akan belajar khusus tentang package management tools yang sangat membantu dan mempermudah kita dalam menginstall, mengupdate, menghapus paket-paket yang ada. Kita akan berfokus membahas RPM (Redhat Package manager) yang dikembangkan oleh Red Hat, kemudian membahasa YUM (Yellowdog Updater Modified) yang pada awalnya dikembangkan untuk mengelola sistem linux berbasis Red Hat di Jurusan Fisika Universitas Duke, AS.

Dari segi pandangan user, mungkin dasar dari semua fungsi pengelolaan paket ini adalah command, alias perintah. Memang para pengembang linux terus berusaha membuat Linux mudah untuk digunakan, termasuk mengganti tool-tool basic yang ada dengan tool berantar-muka (GUI) yang tak dapat dipungkiri memang (kebanyakan) memudahkan user.

RPM, YUM dan APT (khusus untuk sistem berbasis Debian) mempunyai banyak sekali persamaan. Semuanya dapat menginstall dan menghapus paket. Semua informasi tentang paket terinstall juga tersimpan rapi dalam suatu basis data. Semua fungsionalitas command-line dasar telah diganti dengan tool tambahan berantar-muka. Semua paketnya juga dapat diambil dan diperoleh dari internet dan repositori.

Seketika anda menginstall sebuah sistem berbasis Linux, pada dasarnya anda hanyalah memilih sekumpulan paket aplikasi. Kumpulan itu bisa jadi sangat spesisifik, misalnya untuk server, desktop dan workstation. Kemungkinan setelah anda sukses menginstallnya, anda membutuhkan beberapa fungsionalitas tambahan, mengupdate paket yang ada atau malahan membuang paket yang sudah lama tidak digunakan ataupun berpengaruh/mengganggu paket terbaru.

Tentang RPM (Red Hat Package Manager)

Red Hat memperkenalkan RPM pertama kali tahun 1995. RPM sekarang adalah sistem manajemen paket yang digunakan resmi pda LSB (Linux Standard Base). Perintah rpm sendiri mempunyai beberapa kelompok dan sub-kelompok opsi antara lain:

  • melakukan query dan memverifikasi paket
  • menginstall, mengupdate dan menghapus paket
  • fungsi pakar dan lain-lain

Di artikel ini nanti kita akan berfokus pada dua kumpulan fungsi yang pertama. Untuk fungsi-fungsi pakar dan lainnya silakan lihat di halaman manual RPM (man rpm).

Sebagai catatan, perintah rpm adalah perintah utama untuk menggunakan RPM, sedangkan .rpm adalah ekstensi file yang digunakan untuk mengidentifikasinya sebagai file berbasi RPM.

Tentang YUM

YUM adalah perangkat lunak yang menjadi pusat pengelolaan paket dan update secara otomatis, termasuk manajemen dependensi (ketergantungan) dari sistem RPM tersebut. YUM sendiri menggunakan cara yang sama dengan APT (Advanced Packaging Tool) milik Debian untuk mengelola paket-paket yang terinstall, yaitu dengan pola repositori yang sebenarnya hanyalah kumpulan/koleksi paket yang mudah diakses baik via jaringan offline maupun online.

Comments

Popular posts from this blog

How to Install Traefik in Debian (Without Docker)

 Download the suitable version of Traefik for your system from here: https://github.com/traefik/traefik/releases as an example, we'll be download the linux 64 bit version: wget https://github.com/traefik/traefik/releases/download/v2.8.7/traefik_v2.8.7_linux_amd64.tar.gz extract those package: tar -xzvf traefik_v2.8.7_linux_amd64.tar.gz set the traefik as executable and move the traefik binary to linux bin folder

Create AdminLTE Dashboard with NextJS

Sure, you can create an AdminLTE dashboard in a Next.js project using TypeScript. Here's a step-by-step guide:  Create a Next.js Project with TypeScript:  If you haven't already, create a new Next.js project with TypeScript by running the following commands: npx create-next-app my-adminlte-dashboard --use-npm --typescript cd my-adminlte-dashboard Install Dependencies: 

Cara Disable Antimalware Service Executable di Windows 10

Disadari atau tidak, Windows 10 (dan juga windows-windows lainnya) hadir dengan banyak sekali aplikasi bloatware (aplikasi yang tidak perlu-perlu amat dimiliki oleh end user). Contohnya, adalah aplikasi yang seharusnya sudah tergantikan fungsinya oleh antivirus, seperti Antimalware Service Executable . Aplikasi ini dicurigai membuat Windows 10 mengalami inefisiensi memori/RAM, memakan resource yang tinggi, dengan Load yang tinggi (tanpa limit terkadang). Nah, berikut adalah cara men-disable nya: Tekan tombol Windows + I untuk membuka apliaksi Windows Setting. Pilih icon menu Update and Security Pilih lagi menu disamping kiri Windows Security Pada jendela baru yang muncul, ada pilihan Virus & Threat protection Klik ini Lalu matikan proses Real-time protection tersebut. Dengan Regedit. Buka dialog regedit, Windows + R dan ketik ‘regedit’ Cari Folder regedit ini HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\Policies\Microsoft\Windows Defender Buat sebuah DWORD baru dengan klik kanan